[05] Friday

Alhamdulillah it's Friday!

abaikan converse cinta pertama saya

Saya bangun dan masih ingat mimpi saya aneh banget. Jadi saya mimpi sholat jamaah tapi telat, nah saya harusnya ke sekolah pake sepatu tapi malah pake sendal. Habis itu pas sholat ada anak bawain tempe penyet ada sambelnya. Moro-moro saya di kosan dan kos-nya gaisa dikunci. Wes ngonolah geje. Saya rasanya udah ga di bumi aja gitu, melayang-layang plus panas dingin gegara virus. Virus influenza. Tapi kata embak sih saya dah ga kerasa panas. Tetep aja rasanya ingin di rumah aja, gulung-gulung, dingin. Namun, pilihan saya untuk berpetualang ternyata merubah segalanya.

Saya buka hp bacain chat. Tiba-tiba ada chat masuk. Dari Reza. Begini.

astaghfirullah maaf saya filter

Emang Reza mah orangnya begitu. Tapi habis itu dia dateng beneran sih ahaha. Yauda, trus jam 7.45 dia bilang mo jemput dari rumahnya daerah semolo. Q baru bangun padal, langsung mandi dan siap-siap ekstra kilat. Sebelum doi dateng w dah siap. Yauda cus.

"Enaknya beli kok apa nggak?" ucap Reza sebelum kami berangkat. Lah kesambet apa doi baik hati memenuhi kebutuhan teman-temannya. Saya pun terheran-heran. Tapi akhirnya kita brenti juga di Sakinah, dia masuk sendiri saya nunggu di luar (soalnya bawa barang banyak yaitu raket milikku dan miliknya, tas, dan sekaleng wafer selamat). Beberapa saat kemudian dia keluar nenteng kresek. Lebih karena iseng, ku pun bertanya, "Kon tuku siji tok a za,". Dijawab "Gak, dua." Gobs. As expected from Reza. Ya ue ketawalah. Ternyata sebiji kok harganya 100 repes. Yaudah gitu jadi dia ya ga beli dua juga.


Habis itu kita nyampe di Cheng Ho. Udah ada Yusuf, Irza, sama Dani. Yusuf sama Irza lagi match. Saya makanin wafer selamat sambil duduk di kursi wasit, nungguin ceciwi yang belum pada dateng. Bis itu semua datang. Siapa aja bisa dilihat di path saya. Lah jadi promosi mbaknya. Haha gak gak pokoknya ada Aik, Sofia, Tia, Aldo, Aufa, Almer, Irza, Yusuf, Dani, Tyan, Reza. Seru abiez. Saya setim dengan Aldo, kalah 21-5 lawan Aik dan Irza. Namun bapak wasit Yusuf menganugerahkan kemenangan bagi tim kami. Pada akhirnya, semua adalah pemenang bukan? Golden ways.

Selain tanding badminton (membakar lemak, kata aik), anak-anak liqo' sambil minum pucuk dan air mineral yang kami beli di kantin bawah. Habis itu pada ngomongin grup kesukaan Aufa, grup maba. Ujug-ujug terbentuklah tim jodoh yang membuka-buka grup jurusan ue, terdiri dari Reza, Almer, Aufa, dan Aik. Satu-satu dibukai dpnya, yang ganteng di add. Untung mereka cuma berhasil bajak chat ke satu orang. Yawes ngono iku. Saya sampe dah biasa. Kalo dulu jaman SMA, duo Yus dan Zapa pasti dah bawa hpnya keliling kelas, dibukai chat satu-satu. Tania suka jadi korban. Sungguh mendebarkan.

Kita seru banget kayaknya, sampe mas-mas Cheng Ho-nya dateng dan nanyain sampe jam berapa. Pas turun udah banyak bapak-bapak mau jumatan. Yauda kita cus ke Smala. Eh, cowocowo sih yang langsung jumatan di smal. Q sama Aik n Sofi transit di GO dulu. Say hi ke Mbak Ciska, Mbak Ayu, Mas Mico dan Pak Manalu. Baru deh, kita ke Smala. Awalnya udah takut-takut gitu boleh masuk apa kagak. Kalo gabole kita mau langsung cus Laziza, resto ayam yang baru buka di ex-MZ. E, ternyata dibolehin sama Pak Ali yang lagi jaga di gerbang alhamdulillah. Setelah salim pada beliau, Pak Joni dan Pak Yanto, kami pun jalan chantiq ke kantin yang ternyata masih rame wajah-wajah baru. Di sana kami cangkruk menunggu nagh kelas selesai jumatan. Habis itu nggosip as usual. Sambil makan mamik. Halah, baper kan. Good ol' days.

tangan yusuf yang megang soto

Kami nggak pulang-pulang mbulet ae. Ketambahan Mazae sama Acia yang mau ke TP. Saya diajak tapi wajah sudah kumus dan bawa-bawa raket, ditambah embak yang udah menyuruh pulang so that i choose to pulang aja. Awalnya udah siap-siap order gojek, cuman Reza ternyata masih baik hati jadi dia mau ditebengin pulang. Pokoknya hari ini dua jempol untuk Reza. Mari kita doakan bersama semoga Allah selalu melindungi dan mengaruniakan rizki serta yang baik-baik buat Reza. Aamiin.

Di rumah, saya makan nasi hangat dan lauk. Nambah. Laper banget. Saya juga terkaget-kaget, kayaknya baru tadi pagi rasanya gaenak banget, e, habis itu, saya pencilakan gajelas sama anak-anak. Sekarang malah nambah makannya.

Laughter is the best medicine, isn't it? 

Saya rasa, ini post terakhir edisi buku harian saya. Ternyata, selama lima hari, banyak yang bisa saya tekuni sambil menulis. Satu yang bisa saya simpulkan, menulis itu ternyata mampu mendekatkan. Mendekatkan kita pada diri kita sendiri. Mendekatkan kita pada momen yang telah kita lalui. Entah post [06] nanti muncul kapan, nggak perlu muluk-muluk bukain laman saya tiap pagi buat mengharap munculnya si nol enam yah (anaknya emang geer abis, sans aja). Saya dah kepikiran mau nulis tentang orang-orang hebat dibalik nama Acrylix habis ini insya Allah. Mungkin itu dulu.

Teman-teman sudah mulai sibuk ngerjakan tugas masing-masing. Rasanya kekanak-kanakan bila saya merajuk minta ditemani. Saya kudu menyibukkan diri juga dalam kebaikan, sembari menunggu. Saya harap teman-teman segera menemukan dan bisa mempertahankan kebahagiaannya.

Dengan cinta,
Sanifa.

[04] Thursday

Hehehehehehehehe.

Sudah daritadi mau menulis, gatau mau nulis apa. Hari ini vidcall dengan Bila, tadi dia sama Fitra dan Fadhil juga. Masalahnya, sinyale auwelek jadi gueje ora kelihatan mukanya. Mana suaranya telat gitu jadi mereka mulutnya gerak, suaranya baru nyampe beberapa waktu kemudian. Ahahah. Bila homesick. Ue sick, at home.

Gimana ya nanti aku kalo homesick. Vidcall siapa ya.

Sepanjang perjalanan pulang dari makan grilled things di daerah sono, mama tak henti-hentinya merapal wejangan. Gue kudu makan, kudu makan, kudu makan, banyak semua-mua pokoknya. Ups, baru sadar barusan nulis "gue". Itu semua gara-gara culture shock via grup line. Alah, ngomong masih kan kon aja sok sok lu gue. Basi.

Saya sungguh ingin yang terbaik buat teman-teman saya. Jalan-Nya sungguh nggak terkira, kan? Kayaknya baru kemarin kita grusa-grusu mau unas, tiap hari belajar ini itu eles-eles sampek walah subhanallah lah. Tiba-tiba kita udah di sini. Klasik sih, cuman ternyata pas ngerasain sendiri emang cepet buanget. Kayaknya baru kemarin kita mimpi sama-sama, sekarang kita udah sama-sama berdiri di titik takdir-Nya....

Wallahua'lam kawan, tolong tetap percaya pada keindahan rencana-Nya, ya. Insya Allah.

Fotonya apaan yak. Ini aja:)

sekiranya Anda homesick

Night.

[03] Wednesday

Saya sudah leren di kasur, bangun lagi soalnya baru ingat belum menulis.

Hari ini mbak saya pelantikan di kampusnya. Karena ada teman-temannya yang rias bareng di rumah, akhirnya mbak-mbak riasnya datang jam empat setengah limaan lah. Ya jelas saya bangun pagi. Trus langsung mandi. Trus tidur lagi. Mengantuk.

Di tempat kejadian, saya ketemu Fio dan Ko Victor. Fio mengantar mbaknya yang seangkatan dengan mbak saya, Ko Vic....makan. Kayaknya beliau habis menyanyi. Makanannya mayan enak. Alhamdulillah. Saya senang.

Kemudian kami berfoto di suatu studio foto yang mahil. Menurut saya. Iya. Saya harus berhemay. Hemay sama dengan hemat say. Alah. Typo aja ngeles. Sudah cekrik cekrik. Pulang.


Mama jadi suka marah-marahin saya, mungkin karena saya mau pergi. Abi dan Mama Bila juga melakukan hal yang sama, tapi dia dah di depok sih sekarang. Saya jadi bingung sendiri. Tapi saya males mikir karena pusing. Pusing kena flu. Asyik. Sehat sehat. Allahumma aafiniifi badani, allahumma aafiniifi sam'i, allahumma aafiniifi bashori.

Oiya, alhamdulillah, dua manusia ini sudah mendapat kabar. Lalu satu manusia itu dan si manusia ini tetap stay, bersama dua manusia di kubu satunya. Saya sueneng banget rantau ada temennya. Rizky lagi. RIZKY. Oke.

Kayaknya tulisan ini agak maksa. Kayaknya memang mbikinnya maksain, jadi ketok maksanya. At least kita belajar bahwa ketika menulis, situasi dan kondisi berpengaruh. Itulah kenapa penulis pro katanya ahli me-manage hati. Suasananya maksudnya. Gitulah. Embowes tak nonton aja. Istirahat ya cinta.

Semoga Allah selalu meridhoi jalan kita.

[02] Tuesday

Saya lagi di dalam mobil. Gapenting.

Tadi pagi sekitar pukul 7an, q muncul di grup. Salah satu grup yang kata aufa "grup maba". Elah sok. Di sana q bertanya suatu hal. Yauda, trus ada yang jawab. Tapi, manggilnya Fin.

Kemarin juga, pas ke rumah temen. Ketemu mamanya, terus ditanyain nama. Entahlah q suka tiba-tiba blank kalo ditanya nama. Jawab apanih??? Gitu. Yauda, refleks sukanya jawab Sanifa. Pas dulu nelpon rumah temen yang lain juga gitu. Yang jawab mamanya juga. Ya, jawabnya, Sanifa. Gasuka jawab Ifa. Ifa kayak spesial gitu. Eksklusif. Orang-orang tertentu aja yang boleh manggil Fa. Gitu maunya. Makanya sekarang kalo di form nulis nama panggilan juga Sanifa. Ekspektasinya biar dipanggil San. E, kepanjangan. Tiba-tiba udah ganti aja gitu jadi Safina. Sarina? Sanafi. Sembarang.



Susah ta nama Sanifa. Jadi penasaran.

[01] Monday

Halo, selamat pagi. Singkat saja, saya lagi di sini

coba tebak di mana

Perut saya melilit. Kayaknya kebanyakan makan kemarin. Tapi, ya, gimana. Terus saya ingat dulu, malam mpdk, saya galau banget. Akhirnya paginya kita (saya dan aliv) lari di koni. Lari dari kenyataan. Lari ipik-ipik. Gabisa lari tapi pingin lari. Menyatu dengan alam. Gitu deh.

Tapi, sekarang, saya nggak lagi lari dari kenyataan. Bahkan saya nggak lari. Saya cuma duduk nunggu orang. Bukan siapa-siapa, kok. Jangan sedih, fans. Fansnya dia maksudnya. Banyak amit kayak biji jagung. Bisa dihajar.

"Kamu kurang olahraga gitu," kata banyak orang. Saya sih mau mau aja olahraga, tapi males. Jadi mau apa males sih sebenernya. Anaknya suka mengalir gitu. Lari ya lari, enggak ya enggak. Padahal, exercise lebih baik regularly. Iya sembaranglah. Saya mah dgaf.

Intinya, ini saya lagi membunuh waktu. Nggak, bukan dibunuh. Memanfaatkan. Saya gapunya tenaga buat lari. Doakan Allah mengaruniakan kesehatan bagi saya, ya. Bagi kita semua deh.

Btw, saya heran, itu web counter di kiri salah ngitung apa gimana. Kok nambahnya cepet amat.

Hahah. Jangan penasaran sama kehidupan saya mah. Kaga ada apa-apanya.

Udah, gitu aja.

Selamat beraktivitas, cinta.

Bye Bunga

Ramadhan kemarin, Bunga bercita-cita untuk hijrah.

Ternyata, Bunga hijrah beneran.

Banyak yang harus dia korbankan demi memenuhi cita-citanya (yang sebenarnya, waktu bilang pingin 'hijrah', dia nggak pernah kepikiran untuk benar-benar 'pergi'). Mulai dari segi ekonomi, transportasi, kehidupan sosial, dan lain-lain. Nggak sia-sia Bunga ditinggal empat hari ngurus urip sendiri waktu itu. Atau, itukah pertanda...?

Bunga sering tiba-tiba kepikiran dalam hati, dia benar-benar ingin berpetualang. Titik. Sebatas cuma ingin berpetualang.

Di sisi lain, Bunga juga tahu dia kepingin melanjutkan studi di bidang itu. Meski artinya waktunya buat menuntut ilmu di universitas nanti bakal jauh lebih lama dibanding temen-temen seangkatannya yang lain. Kayaknya sih, gitu. Terus, metualangnya kapan.

Ternyata, Bunga dikasih Allah dua-duanya.

Bunga tahu petualangannya yang ini bakal lebih ekstrem, karena ini adalah real life, dude. Jadi dia ga bisa asal sembarang cemiha cemihi ala petualangan gadis muda tak berencana. Gaada mama, kata Bila. Yaudah, Mau ngapain, Bung?

Walah jelek amat Bunga panggilannya Bung.

Yang jelas, dia barusan nyampe rumah. Kehujanan. Kurang tidur. Kurang mengaji. Cenut. Resah.

Senang punya teman baru. Galau menghapal nama, semuanya baru kecuali dua.

Selamat istirahat, Bunga.

Nyekip Proses

[PERINGATAN]
Sebelumnya, cerita ini agak panjang dengan banyak istilah asing yang penulisannya tidak sesuai eyd, dan mungkin tidak terlalu penting meski pesan moralnya amat penting, jadi bila mata Anda lelah langsung scroll saja karena hidup adalah perjuangan dan tak ada unsur pemaksaan dalam hal ini ok thx lov.

-----------------------------------------------------------------------------------------

Jadi ceritanya, beberapa bulan yang lalu waktu jaman-jaman mau sbmptn, hpku lemot. Akhirnya line-nya ku uninstall dan install ulang. Nah itu dalam keadaan udah siap-siap udah nge-backup-in data yang penting-penting kan. Setelah yakin aman, baru deh. Habis itu di reinstall. Itu udah malem banget kayaknya mau tengah malem gitu. Heran juga dasar surabaya gaada jam malemnya.

Udah selesai reinstall, kudu login lagi kan. Nah habis login itu ada kayak semacam loading datanya skala 100%. Berhubung udah malem dan emang anaknya gasabaran, akhirnya loading asal-asalan. Nah, terus, loadingnya failed. Karena udah suntuk akhirnya w pencet aja tombol home otomatis dia uda ga buka halaman yang lagi loading dan failed tadi. Nah pas akhirnya kubuka lagi linenya, dia uda bisa masuk ke halaman yang kayak biasanya itu ya ada chats dan timeline dan semuamua. TAPI. Tapi sodara-sodara : groups dan friends nya ilang semua.

Nah, padahal kan yang dikasi tau bakal kehapus cuma chat history-nya, ini kok pake ilang semua. Ku pun sedih dan duduk termangu bertopang dagu. Apa yang harus kulakukan? Teriak batinq. Lay. Habis itu moro-moro masuk chat dari Aufa. Lapo dee aku yo lali. Langsung deh ue minta invite-in grup crylix. Dan kemudian minta tolong conga dan atul dan bila dan teman-teman baik hati lain untuk menginvite ke beberapa grup yang notifnya muncul, tapi bunyinya 'Empty Room'. Dan gabisa ngechat di situ. Tapi notifnya dan chatnya masuk. Berasa akun bayangan. Oke.

Beberapa hari kemudian, kubuka line yang versi pc. Dan itu grupnya masih ada lengkap friendsnya juga. Lah ini aneh bats. Tapi yaudah, kutida kepikiran apa-apa dudulz kan. Cuman pas itu mikirnya 'wah kalo gini bisa satu-satu ngekick diri sendiri trus minta invitin' soalnya kalo ga di kick dulu gaisa. Kondisinya masi gabung grup tapi ga ketok di hp.

Seiring berjalannya waktu, hadirlah Pokemon GO. Alhasil, w yang pas kecil suka nontonin cd pokemon episode 1 dan 11 (mungkin dikira angka dua romawi, tapi asli ceritanya ganyambung blaz beda 10 episode jadi sedi) dan suka mainin pokemon versi apaan gatau yang di hp pokoknya tentu amat bersemangat dong untuk mendownload that game illegally (di indo belum legal). Namun, cobaan pun menghadang, yaitu software android hp q masi di bawah standar. Kudu upgrade biar minimal Kitkat. Sebenernya uda dari lama dia ngasi notif suruh update softwarenya cuman q males aja soalnya mesti gacukup, kepenuen memori, jadi dia gaisa update. Tapi kemarin akhirnya kurelakan menghapus beragam aplikasi gapenting yang kupenting-pentingin hanya tuk dapat upgrade.

Singkat cerita, dah berhasil jadi trainer. Dengan pokemon pertama si charmander. Udah kan. Tapi karena doi loadingnya lama (kan, si anak gasabaran banget) mungkin karena gapake wifi, dan males banget batre tekor, akhirnya q ga mainin lagi. Mengendaplah dia selama beberapa jam dalam folder games. Malemnya, di rumah, pas mainan Piano Tiles 2 dia tiba-tiba kayak nyandet gitu di tengah lagu, Slowing down without any kejelasan. Analisis cepat, kukira gara-gara si Pokemon GO. Karena ku telah lebih lama bersanding dengan si Piano Tiles 2 dan ia tlah menemaniku di kala sedih maupun senang, q rela-rela aja menghapus Pokemon GO-nya. Dah. Slese. Deleted. E LAKOK sama aja Piano Tiles 2 nya. Tetep nyandet.

Awalnya ue biarin aja, soalnya nyandetnya cukup menguntungkan. Saya jadi banyak lagu yang khatam dapet crown tiga. Tapi lama-lama kok malesin amit. Ga smooth mainnya, lagunya juga so weird. Nah, selain itu, timbul keanehan yang lain juga. Yaitu, setiap restart line saya gamau muncul. Dia tiba-tiba ilang dan, entahlah, kutakperna temukan kejanggalan seperti ini sebelumnya. Kembali analisis cepat (yang telah menyesatkan sebelumnya), kayaknya gara-gara habis upgrade software deh, batin q. Ditambah dengan embel-embel opini embak yang menyuarakan hal yang sama. So, saya, dengan perasaan ingin-ndang-selesai yang biasa, memindahkan beberapa file dari device storage ke si biru, dan mereset hp ue.

Me-reset lho ya, bukan me-restart. Yauda, kembali dari awal. Seperti dari jaman gua. Gua hira. Nah, sampe di situ saya lebih sabar me-log in ulang akun-akun yang ikut ke-log out, dan reinstall aplikasi-aplikasi yang juga ke uninstall. Karena semua apps gaada, cuman yang bawaan pabrik aja.

Iya, kamu benar. Tentu aja aku juga reinstall line. Kali ini juga failed loadingnya. Tapi ku sabar dan tabah (toh kuota masih mayan banyak) dan ku retry. Lalu kutinggal dia nggeletak di samping kaki agar nggak gatel buat ngutek-utek.

E AKHIRNYA DIA BISA. E GRUP NYA BALIK SEMUA LENGKAP. FRIENDSNYA JUGA. EHE. alhamdulillah.

Yauda, saya merasa bangga gitu bisa menarik hikmahnya. Bahwa, jangan pernah menyepelekan proses. Q ulangi ya, jangan pernah menyepelekan proses. Sekali lagi? Nggak usah, bosen tar. Proses itu sepenting itu gaes, jadi jangan di-skip. Jangan. Kudu sabar. Berlaku pada apapun. Hidup adalah berproses. Menjadi dewasa butuh proses. Ga instan. Jadi, jangan pernah menyepelekan proses. Oke. Keren banget yak coba bisa dibuat filosofi. Uw.

Lha, terus Piano Tiles 2 nya? Masih nyandet, Dan ternyata chikem mengalami hal serupa. Mungkin Allah menskenariokan sedemikian rupa agar saya belajar arti dari proses. Tsah. Mantap. Subhanallah.

Oke, segitu aja. Dah kayak diary ajaye. Gapapa, Menulis itu jangan monoton, nti males sendiri bacanya.

Dah, nite cinta.

Si Petani Aloe Vera

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh,

Bagaimana kabar kamu cinta? Semoga selalu dalam lindungan Allah swt.

Taqobbalallahu minna wa minkum. Mohon maaf lahir batin yak. Semoga Allah masih memberi kita usia agar kita bisa berjumpa ramadhan tahun depan. Aamiin.

Dan, yak. Banyak yang ingin saya ceritakan namun keadaan cukup riweh akhir-akhir ini. Saya dah kayak kutu loncat aja mencolot ke sana ke mari. Meski begitu, saya cukup senang bisa melihat tempat-tempat baru dan membayangkan hal-hal yang bisa saya lakukan di sana. Saya juga mengunjungi beberapa tempat yang membuka wawasan saya, serta mata hati saya (alah opose iki) bahwa masih ada orang-orang di luar sana yang hidup cekatan dalam balutan kesederhanaan. Jadi, haram hukumnya bagi saya untuk mengeluh, karena toh semua cape-cape yang Allah berikan adalah karunia dari-Nya.

Bulan ini saya lagi baca buku karangan James Herriot, judulnya "All Creatures Great and Small". Ceritanya tentang pengalaman magang seorang dokter hewan di pedesaan Yorkshire. Alhasil, hari-hari saya selama susah sinyal di desa (saya mudik ke gunung) telah dengan sempurna diisi oleh kelahiran sapi-sapi yang sungsang, kuda-kuda gila yang nyeri di lutut, anjing-anjing tua, serta petani-petani Yorkshire dengan segala pengetahuan mereka mengenai ternak yang tampaknya selalu melebihi dokter hewan. Iya, saya bergelung dalam tinja. Saya bangga.

Seluruh pengharapan saya curahkan pada teman-teman yang masih terus berjuang di jalan-Nya. Semoga Allah memberi yang terbaik untuk kalian, wahai yang doanya selalu dirindukan.

Oiak. Saya nyambi jadi petani aloe vera di sini. Biar bisa ngeloph postingan rekan-rekan saya yang hebat-hebat di sono. But don't worry I'll never leave you baby. Saya mah orangnya setiak.

Bye.

Sahabat Surga

Aku punya teman yang sangat super.
Kami berteman sejak kelas satu SMA. Walaupun sebelumnya memang se-SMP dan kelasnya selalu bersebelahan, tapi takdir sepertinya baru mempertemukan kami di tempat hebat ini saat hari bersejarah itu, 13 Juli 2013.
Aku masih ingat, siang itu, kami kebetulan sekloter saat berbaris mengelilingi koridor, menyapa satu-persatu mbak dan mas berkain biru dan mendapatkan nilai yang kami perlukan sebagai fondasi awal membangun sebuah bangunan. Oiya, tidak ada yang namanya kebetulan.
Dan pada tanggal 15-17 Juli 2013, kelas kelompok kami bersebelahan. Banyak hal yang terjadi pada tiga hari bersejarah itu. Dan dia tetap saja dengan ringan tangan membantu sana-sini, juga akhirnya menjadi satu dari tiga kepala kami semua saat itu.
Setelah itu aku berada di kelas tanpa koridor, pun bersebelahan lagi dengannya. Kelasku yang sepi-tentram dan kelasnya yang ramai-heboh. Lalu, ada perubahan kelas setelah beberapa saat karena suatu alasan. Dan akhirnya kami sekelas. Kelas yang tak bisa tenang.
Dan lagi, kami dipertemukan saat menjadi peserta LDKMS V 2013 Tahap 2. Toh aku memang tidak mengerti apa-apa dan tak mengenal siapa-siapa. Maklum, cupu dalam hal organisasi. Sangat berbeda dengannya yang hobinya mengurus umat.
Waktu berjalan sebegitu cepatnya, hingga sampai pada saat penghujung kelas sepuluh. Menjadi hitam legam karena terpapar cahaya matahari. Tetap bertahan karena kalimat yang terus terngiang, almamater ini besar karena kontribusi. Aku api dan dia air.
Lalu, kelas sebelas. Dipersatukan lagi saat menjadi peserta LDKMS V 2014. Dia mencalonkan diri sebagai Ketua OSIS dan aku sebagai Ketua MPK. Air mata dan doa tak henti-hentinya tercurahkan pada saat-saat itu. Berharap yang terbaik untuk almamater ini.
Pun waktu-waktu setelahnya, kami dapat belajar memberi warna bersama di tempat-tempat lainnya. Dan tak ada hari tanpa bercerita. Entah tentang sekolah, pelajaran, ataupun teman. Juga menyemangati dan tolong menolong. Aku belajar banyak hal darinya. Sangat banyak sekali.
Aku tau takdir setiap orang berbeda.
Aku percaya banyak jalan menuju kesuksesan.
Dan aku yakin Allah telah mempersiapkan rencana terbaik untuk kita semua.
Apabila kau sudah mengurus umat, insyaAllah semua urusanmu Allah yang akan mengurus.
“Allah sangat buaik bhel. Alhamdulillah.”
Aku sudah tak mampu berkata-kata,
rencana Allah begitu indah,
apalagi untukmu, wahai yang berhati seluas samudra,
ku tunggu cerita petualangan hebatmu yang lain,
semoga Allah mempertemukan kita di surgaNya nanti.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------

di-reblog dari sini
Allah menyayangimu, sobat