[Day 9] Oh

Hampir semua temanku yang jujur bilang kalau cerita ke aku pasti nggak seru, karena cuma kutanggepi dengan "oh" "hmm" "o gitu".

Trus aku kayak yaudalah ya gimana lagi ku juga gangerti harus nanggepin apa gitu? Padahal gaada niatan untuk kayak gapeduli lho dan malah seneng kalo diceritain.

Tapi ada satu temanku yang lebih parah kalau diceritain nanggepinnya ngeselin. Mungkin kita sama-sama ngeselin sih cuman dia lebih unpredictable aja jawabnya. Yap, ku belajar banyak darinya. Dan jadilah diriku yang independent dan berbahagia layaknya hari ini.

Aku sudah pernah dengar kisah anak yang ibadahnya rajin banget tapi ga keterima ITB, trus malah jadi supir pribadi dan akhirnya jadi bos-bosnya anak-anak ITB. Pernah dijarkom di WA. Cuman, tadi, waktu diceritain ulang sama Mas Syukri di sebuah mushola kecil dekat rumah Kak Syayma, ku kaget karena jadi menitikkan air mata. Kalo udah gini, gimana bisa nggak sayang sama Allah?

Dan kemudian muncul lagi satu cita-citaku : nak, nanti kamu dari kecil sudah makmu ini kasih denger bacaan ayat suci alquran yang merdu ya biar kamu nggak kesusahan niruinnya, tiap malem kita ngaji bareng biar kamu nggak merasa canggung untuk ngaji sendirian, jadi imam sholat bapak-bapak di masjid komplek kita kalau kamu udah gedean nanti juga oke. Gimana ya nak mewujudkannya kayaknya nggak ada yang lebih baik dari teladan jadi makmu ini harus memantaskan diri supaya dapat jodoh yang bisa memberi contoh ke kamu ya nak. Ya Allah kabulkanlah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar